Mengenali RSV: Lebih dari Pilek Biasa – Langkah-langkah COVID-19 mengurangi berapa kali kita sakit karena banyak virus lain. Tapi tahun ini, satu virus umum sedang meningkat. Ini disebut virus pernapasan syncytial atau RSV.

Mengenali RSV: Lebih dari Pilek Biasa

RSV biasanya lebih sering terjadi pada musim gugur, musim dingin, dan musim semi. Tapi tahun ini, infeksi meroket selama musim panas. Ini kemungkinan karena pencabutan tindakan pencegahan COVID-19, seperti masker dan jarak sosial, kata Dr. Barney Graham, seorang dokter yang mempelajari virus di NIH.

Hampir setiap orang mendapat RSV sebelum usia 2 tahun. Ini adalah salah satu penyebab paling umum penyakit pada anak-anak. Tetapi tidak seperti banyak virus lain yang menginfeksi paru-paru, Anda dapat tertular RSV berulang kali.

RSV memiliki sejumlah cara untuk menghindari sistem kekebalan tubuh,” kata Graham. “Jadi, rata-rata, setiap tiga hingga 10 tahun, orang terinfeksi kembali dengan RSV.”

RSV menginfeksi sel-sel yang melapisi paru-paru dan sistem pernapasan Anda. Banyak gejala yang mirip dengan flu biasa, seperti pilek, kehilangan nafsu makan, dan batuk atau mengi.

Gejala biasanya tetap ringan pada anak yang lebih besar dan orang dewasa. Tetapi beberapa orang berisiko mengalami penyakit yang lebih serius. Ini termasuk bayi, orang dewasa yang lebih tua, dan orang-orang dengan sistem kekebalan yang lemah.

Beberapa orang mengembangkan pneumonia atau peradangan di paru-paru dari RSV. Perhatikan gejala yang memburuk dari waktu ke waktu atau kesulitan bernapas atau minum. Orang dengan gejala ini harus segera menemui penyedia layanan kesehatan. Tes darah dapat mengetahui apakah Anda memiliki RSV atau virus lain dengan gejala serupa.

Untuk kasus ringan, obat demam atau nyeri yang dijual bebas dapat membantu mengurangi gejala. Tetapi orang dengan kasus yang lebih parah mungkin memerlukan perawatan di rumah sakit.

RSV menyebar dengan mudah di antara orang-orang. Itu dapat menyebar melalui tetesan dari batuk atau bersin. Itu juga bisa tetap di permukaan seperti gagang pintu dan meja. Itu berarti Anda dapat tertular jika Anda menyentuh permukaan yang terinfeksi dan kemudian menyentuh wajah Anda.

Kebanyakan orang yang mendapatkan RSV ringan merasa lebih baik dalam satu atau dua minggu. Tetapi orang-orang masih dapat menyebarkannya bahkan setelah mereka tidak lagi menunjukkan gejala.

Peneliti NIH telah mengembangkan vaksin RSV selama beberapa dekade. Baru-baru ini, para ilmuwan telah mampu mengambil gambar detail protein di permukaan luar virus. Ini memungkinkan mereka untuk membuat vaksin yang lebih baik menangani virus.

Dalam penelitian awal, “vaksin ini ternyata secara radikal lebih baik dari sebelumnya,” kata Graham. Para peneliti berharap vaksin akan segera tersedia untuk kelompok berisiko tinggi. Suntikan semacam itu dapat melindungi bayi yang baru lahir dengan memvaksinasi ibu mereka sebelum lahir, tambahnya.

Vaksin RSV dapat melakukan lebih dari sekadar mencegah infeksi, kata Graham. Anak-anak yang mengalami RSV parah saat bayi memiliki risiko lebih tinggi mengalami masalah paru-paru lainnya, seperti asma. Jadi vaksin juga dapat mencegah beberapa kasus masalah paru-paru di masa depan.

Sampai ada vaksin, kebersihan yang baik adalah cara terbaik untuk menghindari RSV dan virus lainnya. Lihat kotak Pilihan Bijaksana untuk kiat-kiat agar tetap sehat.